RM
Jumat, 16 Juli 2021 - 19:36 WIB

Tutup Tahun Buku 2020, Garuda Indonesia Catatkan Pendapatan Usaha USD1,4 Miliar

Foto/Dok-GarudaIndonesia/ECONOMICZONE
Foto/Dok-GarudaIndonesia/ECONOMICZONE
Dummy

ECONOMIC ZONE - Maskapai Garuda Indonesia mengoptimalkan langkah percepatan pemulihan kinerja di tengah kondisi pandemi Covid-19. Salah satunya turut diselaraskan dengan momentum pertumbuhan sektor ekspor nasional melalui langkah maksimalisasi pangsa pasar angkutan logistik. Hal tersebut sejalan dengan proyeksi pertumbuhan sektor ekspor nasional yang diperkirakan akan terus meningkat, menyusul laporan Badan Pusat Statistik yang mencatatkan konsistensi peningkatan trafik ekspor Indonesia pada bulan Juni 2021 lalu dengan keberhasilan angka pertumbuhan hingga 54,46 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun lalu.

“Sejalan dengan berbagai langkah upaya perbaikan kinerja usaha yang terus kami lakukan secara berkelanjutan, tren pertumbuhan sektor ekspor nasional menjadi momentum penting bagi upaya optimalisasi lini bisnis penunjang yang dijalankan Perusahaan di tengah tekanan kinerja usaha imbas pandemi Covid-19, terutama melalui bisnis kargo dan charter,” kata Direktur Utama Garuda Indonesia, Irfan Setiaputra di Jakarta, Jumat (16/7).

Secara konsisten, Perusahaan berhasil mencatatkan pertumbuhan angkutan kargo yang semakin menjanjikan. Hingga bulan Mei 2021 lalu, Garuda Indonesia Group berhasil membukukan pertumbuhan angkutan kargo hingga 35 persen—dibandingkan periode yang sama pada tahun 2020 lalu. Konsistensi tersebut sejalan dengan kinerja bisnis kargo pada akhir tahun 2020 lalu dimana Perusahaan berhasil mencatatkan angkutan trafik kargo udara yang menyentuh level 99 persen dari performa angkutan kargo pada periode sebelum pandemi. Dengan tren pertumbuhan positif tersebut, Garuda Indonesia akan terus mengoptimalkan utilisasi armada bagi perluasan jaringan penerbangan kargo guna menunjang aktivitas direct call komoditas ekspor unggulan dan UMKM dari berbagai wilayah Indonesia, salah satunya melalui pengoperasian 2 (dua) armada passenger freighter yang kini melayani sejumlah penerbangan kargo domestik maupun internasional.  

Tidak dapat dipungkiri, situasi pandemi mendorong terjadinya shifting behaviour pada tren bisnis industri penerbangan, dimana kini lini bisnis kargo menjadi salah satu tumpuan utama pendapatan usaha Garuda Indonesia, di tengah penurunan trafik angkutan penumpang yang terjadi imbas kondisi pandemi yang berlangsung sejak tahun lalu, yang tentunya berpengaruh signifikan terhadap perfoma kinerja finansial Perusahaan sepanjang tahun 2020. Melalui penyampaian laporan keuangan tahun buku 2020, Garuda Indonesia mencatatkan pendapatan usaha sebesar USD1,4 miliar yang ditunjang oleh pendapatan penerbangan berjadwal sebesar USD1,2 miliar, pendapatan penerbangan tidak berjadwal USD77 juta, dan lini pendapatan lainnya sebesar USD214 juta. 

Lebih lanjut, Garuda Indonesia juga mencatatkan penurunan beban operasional penerbangan sebesar 35,13 persen menjadi USD1,6 miliar dibandingkan tahun 2019 lalu yang sebesar USD2,5 miliar. Hal tersebut turut ditunjang oleh langkah strategis efisiensi biaya, yang salah satunya melalui upaya renegosiasi sewa pesawat maupun efisiensi biaya operasional penunjang lainnya yang saat ini terus dioptimalkan oleh Perusahaan. Melalui upaya tersebut, saat ini Garuda Indonesia berhasil melakukan penghematan beban biaya operasional hingga USD15 juta per bulannya.

Sementara itu, menyikapi catatan disclaimer (opini tidak memberikan pendapat) Laporan Keuangan Garuda Indonesia tahun buku 2020, pada prinsipnya Perusahaan tentu menghargai independensi auditor yang mencatatkan keterangan tersebut dalam pembukuan laporan kinerja keuangan sepanjang tahun 2020. Catatan disclaimer itu diberikan dengan pertimbangan aspek keberlangsungan usaha yang menjadi perhatian auditor ditengah upaya restrukturisasi yang dijalankan Perusahaan sebagai langkah pemulihan kinerja.

Irfan menjelaskan bahwa hal tersebut merupakan realitas bisnis yang tidak dapat terhindarkan di tengah tekanan kinerja usaha, imbas kondisi pandemi yang mengantarkan industri penerbangan dunia pada level terendah sepanjang sejarah, dimana lalu lintas penumpang internasional mengalami penurunan drastis lebih dari 60 persen selama tahun 2020. Hal tersebut membawa trafik perjalanan lalu lintas udara internasional kembali ke level trafik lalu lintas udara pada tahun 2003. Sebuah kemunduran signifikan dari industri penerbangan yang telah berkembang pesat selama 10 tahun terakhir.

Kondisi itu yang turut tergambarkan pada kinerja usaha Garuda Indonesia yang saat ini terdampak signifikan pada aspek keberlangsungan usaha. Hal tersebut juga merupakan situasi yang tidak terhindarkan dihadapi oleh berbagai pelaku industri penerbangan lainnya yang harus melakukan berbagai langkah fundamental guna mengoptimalkan kinerja usahanya, yang antara lain dilakukan melalui upaya diversifikasi bisnis baik dalam skala besar maupun kecil, yang tak lain dan tak bukan dimaksudkan untuk mengupayakan keberlangsungan usaha ditengah krisis industri penerbangan dunia saat ini.

“Dalam kondisi yang penuh tantangan ini, Garuda Indonesia memastikan komitmennya untuk senantiasa hadir memenuhi kebutuhan aksesibilitas layanan penerbangan masyarakat Indonesia melalui pengalaman terbang yang aman dan nyaman. Hal itu selaras dengan konsistensi penerapan protokol kesehatan di seluruh lini operasi Garuda Indonesia, yang turut mengantarkan kami menjadi salah satu maskapai penerbangan terbaik di Asia Tenggara dengan kualitas penerapan protokol kesehatan di seluruh aspek layanan,” jelasnya.

Rangkaian upaya maksimal yang dilakukan oleh Perusahaan untuk menghadirkan layanan penerbangan yang aman, nyaman, dan sehat tentunya tidak terlepas dari esensi moda transportasi udara sebagai sektor krusial, terutama di masa PPKM Darurat yang tengah diberlakukan. Kehadiran transportasi udara berperan besar dalam menunjang pergerakan logistik maupun perjalanan masyarakat yang harus terbang karena memiliki kebutuhan prioritas di masa pandemi. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, Garuda Indonesia akan terus mengedepankan penerapan protokol kesehatan sesuai dengan regulasi dan ketentuan yang berlaku, yang turut didukung dengan pengetatan persyaratan penerbangan oleh otoritas terkait guna menghadirkan perlindungan multiproteksi bagi masyarakat yang akan melaksanakan perjalanan dengan moda transportasi udara.

“Pandemi Covid-19 ini mengajarkan pelaku sektor industri penerbangan tentang makna penting upaya akseleratif dan resiliensi dalam menghasilkan evolusi bisnis yang berkesinambungan. Berbagai langkah strategis pemulihan kinerja terus kami jalankan hingga kini, antara lain melalui konsolidasi operasi guna mendorong efisiensi serta menunjang business continuity Perusahaan ditengah kondisi makro yang penuh tantangan dan pasar yang semakin kompetitif. Di samping itu Perusahaan juga tengah merampungkan program restrukturisasi secara menyeluruh terhadap kinerja usaha, yang akan dilakukan secara bertahap dan terukur dengan mengedepankan komitmen keberlangsungan usaha. Untuk itu, Garuda Indonesia optimistis dapat semakin agile dan adaptif dalam menjawab tantangan industri penerbangan ke depannya,” pungkasnya.

Dummy

Komentar

Dummy

Berita Lainnya

 
Nasional
10 jam yang lalu
Menteri BUMN Erick Thohir: Karyawan Isoman BUMN di Sumatera Selatan Terjamin Obat dan Perawatan
Menteri BUMN, Erick Thohir meminta kepada para direksi perusahaan BUMN memperhatikan karyawannya yang terkena COVID-19 dan harus menjalani perawatan.
 
Nasional
10 jam yang lalu
Pegadaian Berikan 3 kg Tabungan Emas Untuk Peraih Medali Olimpiade Tokyo
PT Pegadaian (Persero) memberikan apresiasi kepada para atlet peraih medali di ajang Olimpiade Tokyo 2021 berupa tabungan emas Total hadiah seberat 3 kg. Hadiah tersebut akan diberikan setelah mereka kembali ke tanah air.
 
Nasional
10 jam yang lalu
PPKM Diperpanjang, Angkasa Pura I Lanjutkan Persyaratan Perjalanan bagi Penumpang Pesawat
Seiring dengan perpanjangan kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level IV di beberapa daerah selama 7 hari, yaitu 3 – 9 Agustus 2021, Angkasa Pura I siap melakukan penerapan kebijakan tersebut di bandara kelolaan.
 
Nasional
02/08/2021 20:42 WIB
Mulai 2 Agustus, KAI Commuter Gelar Vaksinasi di Stasiun Cikarang
Dalam rangka mendukung program pemerintah menekan penyebaran Covid-19, KAI Commuter terus melanjutkan kegiatan vaksinasi di sejumlah stasiun KRL.
 
Nasional
02/08/2021 20:39 WIB
HUT Ke-76 Kemerdekaan RI, KAI Hadirkan Livery Khusus
Dalam rangka memeriahkan peringatan Hari Ulang Tahun ke-76 Kemerdekaan Republik Indonesia Tahun 2021, PT Kereta Api Indonesia (Persero) memasang livery khusus pada Lokomotif dan Kereta serta ornamen HUT RI di stasiun-stasiun mulai Minggu (1/8).
 
Nasional
02/08/2021 20:35 WIB
Naik Pesawat di Bandara APII Wajib Pakai Aplikasi PeduliLindungi
Bandara PT Angkasa Pura II (Persero) mulai Minggu, (1/8) mewajibkan calon penumpang pesawat untuk menggunakan aplikasi PeduliLindungi untuk memproses keberangkatan penerbangan.
 
Nasional
31/07/2021 15:42 WIB
Semester I/2021, Produksi Migas Subholding Upstream Pertamina Capai 850 MBOEPD
Kinerja operasi Subholding Upstream Pertamina pada semester 1 tahun 2021 mencapai 2.665 MMSCFD atau 103 persen terhadap RKAP Ytd Juni 2021, sedangkan produksi minyak mencapai 390 MBOPD.
Telkomsel