Aldhi Chandra
Senin, 16 Maret 2020 - 19:40 WIB

Ericsson Luncurkan Network Services Berbasis Kecerdasan Buatan (AI) Terbaru

Foto/Dok-Ericsson/ECONOMICZONE
Foto/Dok-Ericsson/ECONOMICZONE

ECONOMIC ZONE - Ericsson (NASDAQ: ERIC) telah meluncurkan dua layanan terbaru berbasis kecerdasan buatan (AI) pada portofolio Network Services miliknya, yang memungkinkan penyedia layanan komunikasi memastikan jaringannya selalu aktif serta memberikan pengalaman pengguna yang optimal.  

Kedua layanan tambahan pada portofolio Ericsson tersebut – Kecerdasan Jaringan (Network Intelligence) dan Omni Network Channel – merupakan bagian dari Network Services Ericsson. Layanan-layanan tersebut menggunakan AI, otomatisasi dan analitik prediktif untuk menangani masalah-masalah rumit yang dihadapi oleh penyedia jasa komunikasi. Kasus yang sering dialami antara lain pertumbuhan data secara eksponensial dan peluncuran teknologi-teknologi baru secara terus-menerus seperti 5G, transformasi digital, dan sumber informasi serta pengetahuan yang tersebar.

Kecerdasan Jaringan (Network Intelligence) merupakan layanan dukungan antisipatif berbasis AI, yang memungkinkan identifikasi dan penyelesaian masalah sebelum hal tersebut memengaruhi kinerja jaringan. Layanan tersebut mencegah pemadaman pada saat kritis dan menjamin kestabilan jaringan yang dibutuhkan untuk keberlangsungan layanan dan kinerja end-to-end yang optimal. Riset oleh Ericsson menunjukkan bahwa Kecerdasan Jaringan (Network Intelligence) mampu mengurangi insiden kritis hingga 35 persen dengan melakukan pengumpulan data selektif dan secara otomatis menangani masalah-masalah dengan rata-rata waktu lima menit sejak proses pengumpulan data.

Omni Network Channel adalah ruang kerja digital terpadu yang dirancang untuk interaksi antara penyedia layanan komunikasi dengan Ericsson. Layanan ini menjamin kemudahan navigasi, panduan bantuan mandiri dan kolaborasi tanpa gangguan. Ruang kerja ini meningkatkan kinerja jaringan dan kepuasan pelanggan melalui penanganan lebih cepat atas berbagai masalah operasional yang dihadapi oleh penyedia layanan komunikasi dan Ericsson. Layanan ini juga mendukung penerapan teknologi terbaru seperti 5G, serta mendukung penyedia layanan komunikasi dengan peningkatan kemampuan karyawannya.

Roger O’ Hargan, Head of Service Area Networks, Ericsson mengatakan, “Nilai utama kami adalah ‘Teknologi yang diperkuat oleh manusia’, di mana manusia, kerangka kerja dan teknologi merupakan aset utama kami. Di semua layanan baru ini, kami mengutamakan para penyedia layanan melalui panduan bantuan mandiri dan kolaborasi tanpa gangguan, kreasi bersama, serta akses data yang mudah. Semua hal ini menjamin pengalaman jaringan yang selalu aktif.”

Justin van der Lande, Principal Analyst di Analysys Mason, menyatakan, “Para penyedia layanan ingin melakukan interaksi secara transparan dengan rekan bisnisnya saat menyelesaikan persoalan terkait jaringan. Teknologi ruang kerja cerdas dari Ericsson, yang didukung oleh para ahli, dapat menjawab tuntutan ini. Metoda ini meningkatkan skala operasi Ericsson, kerangka kerjanya yang telah teruji, dan kekayaan pengetahuannya akan industri ini, yang akan memberikan manfaat besar bagi penyedia layanan. Network Services berbasis kecerdasan buatan milik Ericsson sekarang dapat diakses dengan pengetahuan yang diperoleh melalui pertukaran data (shared data insights), yang senantiasa mengutamakan pengalaman pelanggan.” 

Kecerdasan Jaringan (Network Intelligence) dirancang untuk digunakan dengan produk Ericsson sebagai perluasan portofolio Network Services. Layanan tersebut melengkapi Ericsson Operations Engine, produk Ericsson untuk managed operations, desain dan optimasi jaringan, yang diluncurkan pada Januari 2019.

Komentar

Berita Lainnya

 
Nasional
3 jam yang lalu
Ringankan Korban Covid-19, PLN Bebaskan Tagihan Pelanggan 450 VA
PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) mendukung penuh kebijakan Pemerintah untuk membebaskan pembayaran listrik bagi 24 juta pelanggan dengan daya 450 Volt Ampere (VA) dan memberikan diskon 50 persen bagi 7 Juta pelanggan dengan daya 900 VA bersubsidi.
 
Nasional
21 jam yang lalu
Tren Pergerakan Penumpang Menurun Setelah WFH Dan Stay At Home Diberlkukan
Himbauan pemerintah untuk tidak bepergian ke luar kota dan tetap berada di rumah (stay at home) serta kerja dari rumah (work from home) selama pandemi COVID-19 direspons baik oleh warga Jakarta. Hal tersebut terlihat dari tren pergerakan penumpang pesawat.
 
Nasional
21 jam yang lalu
Kerjasama Kementerian BUMN-BKPM Teken MoU Kemudahan Berusaha
Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia menandatangani Nota Kesepahaman tentang Koordinasi Tugas dan Fungsi Lingkup Kementerian Badan Usaha Milik Negara dan Badan Koordinasi Penanaman Modal. Penandatanganan…
 
Nasional
30/03/2020 18:45 WIB
Insentif Keuangan dan Restrukturisasi Pinjaman Selama Wabah Covid-19
Presiden Joko Widodo mengarahkan bahwa sistem respon Covid-19 salah satunya adalah daya tahan sosial ekonomi. Oleh karena itu, keluar kebijakan pemerintah tentang relaksasi dan restrukturisasi pinjaman kredit UMKM terdampak Covid-19.
 
Nasional
30/03/2020 18:32 WIB
Meski Ada Lonjakan, Stok Pangan Bulog Selalu Tersedia
Pemerintah melalui Perum BULOG memastikan mampu mengatasi kebutuhan lonjakan pangan yang tak terduga.
 
Nasional
30/03/2020 18:23 WIB
PLN Pastikan Kompensasi WFH Hoax
Presiden Joko Widodo mengarahkan bahwa sistem respon Covid-19 salah satunya adalah kebijakan relaksasi yang bertujuan agar mekanisme kerja dari rumah (work from home/WFH), social/phisycal distancing, dan pembatasan mobilitas lain bisa berlangsung efektif.
 
Nasional
29/03/2020 19:33 WIB
Ini Operasional Terminal 1 dan 2 Bandara Soetta Mulai 1 April
PT Angkasa Pura II (Persero) Kantor Cabang Utama Bandara Internasional Soekarno-Hatta (CGK) menyampaikan bahwa terhitung mulai hari Rabu, 1 April 2020 dilakukan pembatasan operasi Terminal 1 dan Terminal 2.