I.E.K
Jumat, 31 Januari 2020 - 17:41 WIB

Presiden Jokowi: BUMN Harus Berperan Lebih Besar Dukung Inovasi Anak Bangsa

Foto/Ist/ECONOMICZONE
Foto/Ist/ECONOMICZONE

ECONOMIC ZONE - Dalam era persaingan global semua negara-negara berkompetisi untuk memperoleh keunggulan, membutuhkan komitmen dan keberanian untuk melakukan riset dan inovasi. Melalui riset yang berkesinambungan dan melahirkan inovasi tersebut negara pada akhirnya akan mendapatkan keunggulan kompetitif. Dukungan terhadap hal itu harus diberikan dalam porsi yang lebih besar oleh seluruh pihak.

Presiden Joko Widodo sendiri memandang bahwa tugas dan fungsi dukungan tersebut sudah selayaknya turut dibebankan kepada BUMN-BUMN. Menurutnya, di era sekarang ini, gerak BUMN semestinya tak lagi terbatas hanya pada kegiatan usaha atau produksi barang-barang dan layanan bernilai ekonomis, melainkan turut berperan dalam pengembangan riset dan inovasi yang dilakukan anak-anak bangsa.

“BUMN seperti Pertamina harus lebih berperan besar dalam mendukung pengembangan industri katalis ini, jangan takut dan malah menghindar. Kita ingat, keuntungan Pertamina itu bukan hanya miliar, bukan hanya Rp1-2 triliun, tapi sudah terakhir di atas Rp20 triliun. Jadi kalau dipakai untuk riset seperti ini saya kira tidak ada ruginya,” kata Presiden Jokowi dilansir dari setneg, Jumat (31/1).

Prof. Dr. Ir. Subagjo dari ITB menyebut Pertamina karena ITB sedang melakukan riset mengenai teknologi katalis. Melalui riset yang sebenarnya telah dimulai sejak tahun 1982 tersebut Subagjo memiliki harapan besar untuk mewujudkan kemandirian bangsa terhadap kebutuhan katalis industri yang sebagian besar masih didapat dari impor. Mulanya, Subagjo menceritakan kepada Presiden mengenai awal mula risetnya yang dilatarbelakangi oleh banyaknya limbah sawit yang terbuang industri. Padahal, apabila diolah sedemikian rupa, limbah sawit tersebut dapat dikonversi menjadi olahan minyak bumi.

“Karena saya belajar tentang katalis, diminta mencari katalis yang cocok untuk proses tersebut. Kami lakukan dan memang kami sangat gembira waktu itu. Senior-senior kami juga beberapa bilang reaksi itu menghasilkan cairan yang kadang-kadang baunya seperti solar, tergantung pada kondisi operasinya,” tuturnya.

“Maksudnya, kalau temperatur tinggi hasilnya gas, bisa jadi elpiji. Kalau temperatur lebih rendah, nanti diperoleh bensin. Lebih rendah lagi kerosene. Kerosene itu bahan baku avtur. Lebih rendah lagi bisa solar,” jelasnya.

Namun, untuk melakukan riset di bidang tersebut ternyata tidak mudah oleh karena membutuhkan dukungan industri dan dana yang besar. Subagjo dan timnya terpaksa harus menghentikan riset mereka saat itu karena kesulitan menemukan mitra industri. “Padahal kami punya (resep) katalis yang baik untuk proses tersebut,” ucapnya.

Baru kemudian sekitar tahun 2000 riset tersebut dapat diteruskan kembali setelah menjalin kerja sama dengan Pertamina untuk mengembangkan katalis yang digunakan di BUMN tersebut. “Sebentar, ini urusan dengan Pertamina ini. Pernah enggak dibantu dalam rangka katalis tadi dari Pertamina?” tanya Presiden begitu mendengar nama Pertamina disebut.

“Dibantu, Pak. Kami sangat terbantu banyak dan ada alat yang harganya Rp8 miliar, itu ada di laboratorium kami atas bantuan Pertamina,” jawabnya.

Jumlah yang disebutkan tersebut dinilai terlalu kecil oleh Presiden. Apalagi mengingat keuntungan Pertamina yang jauh lebih besar dan subjek riset yang tergolong sebuah penemuan besar yang dapat memajukan perekonomian negara. Subagjo kemudian mengatakan bahwa bantuan terakhir yang diterima oleh timnya dari Pertamina sebesar Rp46 miliar. Namun, itu pun dinilai oleh Presiden masih belum cukup.

“Rp46 miliar? Tapi kecil juga, karena dana sawit kita sekarang mungkin sudah mendekati Rp30 triliun. Untuk apa ini hanya disimpan saja? Saya sudah perintahkan ke menteri saat itu untuk diperbanyak bantuan ke ITB urusan katalis ini,” kata Presiden.

Subagjo menyatakan, untuk mendukung dan melanjutkan risetnya, diperlukan pabrik katalis yang dibangun di dalam negeri. Dengan adanya pabrik tersebut, ia bersama timnya akan lebih leluasa mengembangkan risetnya sehingga akan benar-benar bermanfaat bagi kebutuhan industri dalam negeri.

“Sangat penting sekali dalam membangun pabrik katalis. Sejak dua tahun saya sudah menginginkan ada pabrik katalis sehingga resep-resep katalis yang kami kembangkan itu tidak akan lepas ke luar negeri,” ujarnya.

Presiden kemudian mengungkap, Pertamina dalam beroperasinya membutuhkan kurang lebih 50 katalis yang hanya 3 di antaranya yang mampu diproduksi sendiri. Berdasar fakta tersebut, riset yang dilakukan Subagjo dan timnya menjadi sangat relevan dan akan segera ditindaklanjuti olehnya melalui rapat terbatas khusus bersama jajaran terkait.

Kepala Negara berharap agar dengan hasil riset dan pembangunan industri katalis tersebut di masa mendatang akan diperoleh efisiensi, utamanya melalui kebijakan B20 dan seterusnya dengan menggunakan bahan dan proses yang sepenuhnya dilakukan di dalam negeri.

“Upaya-upaya anak bangsa seperti ini harus didukung penuh, tidak boleh dihambat. BUMN seperti Pertamina harus lebih berperan besar untuk mendukung pengembangan industri katalis. Badan Pengelola Dana Sawit juga harus aktif mendukung riset-riset yang sangat berdampak besar seperti ini,” tandasnya.

 

Komentar

Berita Lainnya

 
Nasional
16/02/2020 07:52 WIB
RedDoorz Penuhi Resolusi Awal Tahun Jelajahi Destinasi Wisata di Indonesia
Awal tahun merupakan saat ketika banyak orang memiliki banyak harapan dan keinginan yang ingin diwujudkan sepanjang tahun.
 
Nasional
13/02/2020 18:15 WIB
Terobosan Baru Dirut Garuda yang Langsung Turun Ke Masyarakat Disambut Positif
Terobosan Direktur Utama (Dirut) Garuda Irfan Setiaputra yang turun langsung menemui para pengusaha travel di sambut baik oleh masyarakat.
 
Nasional
13/02/2020 15:24 WIB
PT. Bukit Asam Terapkan Manajemen Anti Suap
PT. Bukit Asam Tbk. Menerapkan standar Internasional Anti-Bribery Management System atau Manajemen Anti Suap. Penerapan ini ditandai dengan penandatanganan Komitmen Bersama Pembangunan, oleh jajaran Direksi Bukit Asam di Tanjung Enim, pada Selasa (11/2).
 
Nasional
13/02/2020 15:12 WIB
Adira Insurance Gandeng Universitas Multimedia Nusantara
Untuk turut berkontribusi mempersiapkan generasi yang mampu bersaing di Indonesia, PT. Asuransi Adira Dinamika Tbk (Adira Insurance) kembali menggulirkan Adira Insurance Cooperative Education Program (AICOP).
 
Nasional
13/02/2020 15:06 WIB
Alianz Life dan Maybank Indonesia Perkenalkan Asuransi SmartProtection
Allianz Life dan Maybank Indonesia perkenalkan perlindungan asuransi jiwa yaitu SmartProtection dan SmartProtection iB, untuk nasabah Maybank yang melakukan pinjaman untuk pembiayaan, baik dalam varian produk konvensional maupun syariah.
 
Nasional
12/02/2020 18:24 WIB
BUMN Gelar Program Magang Mahasiswa Bersertifikat, Wujudkan SDM Unggul
Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) melalui Forum Human Capital Indonesia (FHCI) kembali melakukan Program Magang Mahasiswa Bersertifikat (PMMB). Program ini dihadiri oleh direksi dari 143 BUMN, mahasiswa, rektor dari 300 PTN/PTS dari seluruh Tanah Air. 
 
Nasional
12/02/2020 18:20 WIB
Rebranding Logo Semen Indonesia Group
PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) melakukan rebranding menjadi Semen Indonesia Group (SIG). Aksi korporasi itu ditandai dengan peluncuran logo baru SIG yang diluncurkan di Jakarta Convention Centre (JCC), Selasa (11/2).