MF Djamal
Jumat, 04 Januari 2019 - 13:23 WIB

ASABRI Dorong Peningkatan Kesejahteraan Pensiunan

Illuatstrasi foto pelayanan ASABRI.Foto/Dok-ASABRI/ECONOMICZONE
Illuatstrasi foto pelayanan ASABRI.Foto/Dok-ASABRI/ECONOMICZONE

ECONOMIC ZONE - PT ASABRI (Persero) terus mendorong kesejahteraan bagi para pesertanya untuk menabung tambahan (top up) dalam bentuk reksadana bernama Bahana Berimbang Asabri Sejahtera (BBAS). 

"Diharapkan peserta mau menabung tambahan (top up) Rp100 ribu bulan, sehingga saat pensiun nanti, peserta mempunyai tambahan uang pensiun," kata Direktur Investasi dan Keuangan ASABRI, Hari Setianto dalam keterangan tertulis di Jakarta, Jumat (4/1). 

Menurut Hari, jika peserta baru, kemudian menabung tambahan Rp100 ribu per bulan, maka sekitar 30 tahun lagi, pada akhir masa dinasnya yang bersangkutan diproyeksikan dapat mencairkan tambahan tabungan sekitar Rp200 juta.

"Angka ini adalah sekitar empat kali lebih besar dari nilai tunai santunan dari Program Tabungan Hari Tua (THT) yang menjadi program konvensional ASABRI," ujarnya. 

Sebagai insentif agar peserta mau menabung tambahan dalam reksadana Bahana Berimbang Asabri Sejahtera (BBAS) ini, maka perseroan memberikan subsidi iuran pertama senilai Rp100 ribu per peserta. 

"Kita tidak mungkin memberikan subsidi tersebut kepada seluruh peserta sekaligus. Untuk itu, subsidi diberikan bertahap, dengan anggaran Rp2,5 miliar atau untuk 25 ribu peserta per tahun," urainya.

Adapun sistem yang diberikan dengan siapa cepat, dia yang dapat. Jika alokasi subsidi tersebut habis dalam satu tahun, maka peserta yang belum dapat subsidi, bisa mengajukan untuk ikut reksadana ini tahun berikutnya. 

Hari menambahkan program reksadana tambahan ini dilatar belakangi keprihatinan perseroan terhadap kondisi umum pensiunan di Indonesia yang tidak memiliki bekal yang cukup untuk memasuki masa pensiun.

Untuk menopang biaya hidup setelah pensiun, sebagian besar pensiunan harus bekerja kembali, ikut hidup dengan anak, dan lebih dari 50 persen mengajukan hutang pada bank atau lembaga keuangan. 

"ASABRI melihat, salah satu penyebab utama dari kondisi ini adalah karena mereka "kurang menabung" pada saat aktif bekerja," terangnya. 

Dijelaskan, rasio iuran pensiun di Indonesia adalah yang terendah, jika dibandingkan dengan negara manapun di dunia. 

"Melalui reksadana BBAS dan subsidi dari ASABRI, maka perseroan ingin membantu agar terhindar dari masalah-masalah tersebut dan bisa memasuki masa pensiun dengan lebih tenang dan percaya diri," tuturnya.

Reksadana BBAS menurut Hari, mengajari disiplin menabung dengan filosofi investasi "don’t save what is left after spending, but spend what is left after saving". 

Paradigma para peserta saat ini adalah dari gaji bulanan yang ada langsung dibelanjakan, baru sisanya (kalau ada) ditabung.

Dengan BBAS mereka diminta untuk membalik paradigma, yakni dari gaji bulanan disisihkan dulu untuk nabung, baru sisanya dibelanjakan. 

"Belajar disiplin menyisihkan Rp100 ribu perbulan tentunya tidak berat, tapi hasilnya pada saat pensiun sangat dapat diandalkan," tegasnya.

Komentar

Berita Lainnya

 
Nasional
30/01/2019 19:35 WIB
Telkom Bersinergi dengan HIMBARA Memberikan Kemudahan Pembayaran Tagihan IndiHome
Kerjasama antara Telkom dan Bank HIMBARA tersebut meliputi program diskon pembayaran biaya tagihan IndiHome hingga 20% bagi pelanggan baru maupun pelanggan lama IndiHome.
 
Nasional
30/01/2019 19:00 WIB
PTPP Siap Gabung ke Holding Perumahan dan Pengembangan Kawasan
Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) PT PP Tbk (PTPP) menyetujui perubahan anggaran dasar perseroan dengan penghapusan status Persero menjadi Non Persero.
 
Nasional
28/01/2019 18:19 WIB
Kementerian BUMN Dorong BTN Naikkan Target Penyaluran KPR
Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) akan mendorong PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) menaikkan target penyaluran kredit pemilikan rumah (KPR) baik subsidi maupun non-subsidi.
 
Nasional
27/01/2019 15:14 WIB
KEJAR DPK MURAH, BANK BTN GELAR PROGRAM POIN SERBU BTN
Menghadapi persaingan dana pihak ketiga (DPK) khususnya dana murah, perbankan mulai pasang strategi untuk memikat nasabah, diantaranya lewat program poin hadiah dan program undian berhadiah.
 
Nasional
10/01/2019 19:08 WIB
Melantai Perdana, Saham BEEF Melonjak Hingga 50 Persen
Pada Kamis (10/1) pagi hari ini PT Estika Tata Tiara Tbk secara resmi mencatatkan sahamnya untuk diperdagangkan di PT Bursa Efek Indonesia (BEI). Dengan pencatatan tersebut, maka sebanyak 376,86 juta saham baru atau setara dengan 20 persen dari modal ditempatkan dan disetor penuh…
 
Nasional
31/12/2018 22:37 WIB
TelkomGroup Siaga Natal & Tahun Baru 2018/2019 TelkomGroup Kawal Kualitas Layanan Prima di Pergantian Tahun 2019
Dalam rangka mengantisipasi lonjakan trafik telekomunikasi nasional pada pergantian tahun 2019, PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) secara khusus menyiagakan “Posko TelkomGroup Siaga Natal 2018 dan Tahun Baru 2019”.
 
Nasional
31/12/2018 22:01 WIB
Paru-Paru di Gang Kelinci
Walau terbilang lagu lama, boleh jadi masih banyak orang di jaman kekinian yang mengenal lagu Gang Kelinci yang dulu dibawakan oleh Lilis Suryani.