MF Djamal
Jumat, 04 Januari 2019 - 13:23 WIB

ASABRI Dorong Peningkatan Kesejahteraan Pensiunan

Illuatstrasi foto pelayanan ASABRI.Foto/Dok-ASABRI/ECONOMICZONE
Illuatstrasi foto pelayanan ASABRI.Foto/Dok-ASABRI/ECONOMICZONE
Dummy

ECONOMIC ZONE - PT ASABRI (Persero) terus mendorong kesejahteraan bagi para pesertanya untuk menabung tambahan (top up) dalam bentuk reksadana bernama Bahana Berimbang Asabri Sejahtera (BBAS). 

"Diharapkan peserta mau menabung tambahan (top up) Rp100 ribu bulan, sehingga saat pensiun nanti, peserta mempunyai tambahan uang pensiun," kata Direktur Investasi dan Keuangan ASABRI, Hari Setianto dalam keterangan tertulis di Jakarta, Jumat (4/1). 

Menurut Hari, jika peserta baru, kemudian menabung tambahan Rp100 ribu per bulan, maka sekitar 30 tahun lagi, pada akhir masa dinasnya yang bersangkutan diproyeksikan dapat mencairkan tambahan tabungan sekitar Rp200 juta.

"Angka ini adalah sekitar empat kali lebih besar dari nilai tunai santunan dari Program Tabungan Hari Tua (THT) yang menjadi program konvensional ASABRI," ujarnya. 

Sebagai insentif agar peserta mau menabung tambahan dalam reksadana Bahana Berimbang Asabri Sejahtera (BBAS) ini, maka perseroan memberikan subsidi iuran pertama senilai Rp100 ribu per peserta. 

"Kita tidak mungkin memberikan subsidi tersebut kepada seluruh peserta sekaligus. Untuk itu, subsidi diberikan bertahap, dengan anggaran Rp2,5 miliar atau untuk 25 ribu peserta per tahun," urainya.

Adapun sistem yang diberikan dengan siapa cepat, dia yang dapat. Jika alokasi subsidi tersebut habis dalam satu tahun, maka peserta yang belum dapat subsidi, bisa mengajukan untuk ikut reksadana ini tahun berikutnya. 

Hari menambahkan program reksadana tambahan ini dilatar belakangi keprihatinan perseroan terhadap kondisi umum pensiunan di Indonesia yang tidak memiliki bekal yang cukup untuk memasuki masa pensiun.

Untuk menopang biaya hidup setelah pensiun, sebagian besar pensiunan harus bekerja kembali, ikut hidup dengan anak, dan lebih dari 50 persen mengajukan hutang pada bank atau lembaga keuangan. 

"ASABRI melihat, salah satu penyebab utama dari kondisi ini adalah karena mereka "kurang menabung" pada saat aktif bekerja," terangnya. 

Dijelaskan, rasio iuran pensiun di Indonesia adalah yang terendah, jika dibandingkan dengan negara manapun di dunia. 

"Melalui reksadana BBAS dan subsidi dari ASABRI, maka perseroan ingin membantu agar terhindar dari masalah-masalah tersebut dan bisa memasuki masa pensiun dengan lebih tenang dan percaya diri," tuturnya.

Reksadana BBAS menurut Hari, mengajari disiplin menabung dengan filosofi investasi "don’t save what is left after spending, but spend what is left after saving". 

Paradigma para peserta saat ini adalah dari gaji bulanan yang ada langsung dibelanjakan, baru sisanya (kalau ada) ditabung.

Dengan BBAS mereka diminta untuk membalik paradigma, yakni dari gaji bulanan disisihkan dulu untuk nabung, baru sisanya dibelanjakan. 

"Belajar disiplin menyisihkan Rp100 ribu perbulan tentunya tidak berat, tapi hasilnya pada saat pensiun sangat dapat diandalkan," tegasnya.

Dummy

Komentar

Dummy

Berita Lainnya

 
Nasional
06/06/2020 07:40 WIB
Dirut Waskita Karya Diganti, Fajroel Rahman Jadi Komisaris
PT Waskita Karya (Persero) Tbk (Kode Saham: WSKT) telah selesai menyelanggarakan Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) Tahun Buku 2019 di Hotel Teraskita, Cawang, Jakarta. Pada RUPST ini, PT Waskita Karya (Persero) Tbk membagikan dividen sebesar Rp46 miliar dengan demikian dividen…
 
Nasional
05/06/2020 23:48 WIB
Hyundai Mencanangkan #GerakkanHarapan
Hyundai Motors Indonesia (HMID) merilis sebuah video bertemakan #GerakkanHarapan sebagai tanggapan bagi kemajuan untuk kemanusiaan (Progress for Humanity) yang semakin kuat di masa penuh tantangan akibat pandemi Covid-19 ini.
 
Nasional
05/06/2020 23:42 WIB
Es Krim Joyday Membantu Ribuan UMKM Terdampak Pandemi COVID-19
Pemberlakuan peraturan pembatasan fisik sejak awal bulan April 2020 yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 membuat Indonesia mengalami penurunan ekonomi yang cukup dalam pada kuartal pertama 2020. Melihat dampak wabah COVID-19 tersebut, Joyday telah melakukan program bantuan yang…
 
Nasional
05/06/2020 23:35 WIB
Garmin Hadirkan Jam Tangan Golf Premium Approach S62
Garmin Indonesia hari ini menghadirkan Approach S62, jam tangan golf ramping dengan teknologi GPS yang mengintegrasikan data penting mengenai lapangan dengan pemetaan penuh warna dan langsung dapat diakses di pergelangan tangan.
 
Nasional
05/06/2020 23:29 WIB
Bank OCBC NISP Sediakan Bantuan Sosial Bagi Terdampak COVID-19
Berbekal semangat Tidak Ada Yang Tidak Bisa #TAYTB, Bank OCBC NISP terus menginspirasi dan mengajak masyarakat Indonesia untuk mengubah tantangan dan ketakutan yangdihadirkan oleh COVID-19 menjadi kesempatan untuk berkembang dan #BergerakMaju.
 
Nasional
05/06/2020 20:26 WIB
Aplikasi Mobile ASABRI Manjakan Peserta
Menyesuaikan diri dengan era digitalisasi di tengah pandemi Covid-19, PT ASABRI (Persero) resmi meluncurkan ASABRI Mobile Aplikasi di Kantor Pusat ASABRI Jakarta, Jumat (5/6) dengan protokol kesehatan yang ketat.
 
Nasional
04/06/2020 20:58 WIB
DKI Jakarta Tetapkan Bulan Juni Sebagai Masa PSBB Transisi
Pemerintah Provinsi(Pemprov) DKI Jakarta memutuskan PSBB di wilayah Ibukota diperpanjang dan menetapkan bulan Juni, sebagai masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi.
Dummy