MF Djamal
Jumat, 04 Januari 2019 - 13:23 WIB

ASABRI Dorong Peningkatan Kesejahteraan Pensiunan

Illuatstrasi foto pelayanan ASABRI.Foto/Dok-ASABRI/ECONOMICZONE
Illuatstrasi foto pelayanan ASABRI.Foto/Dok-ASABRI/ECONOMICZONE

ECONOMIC ZONE - PT ASABRI (Persero) terus mendorong kesejahteraan bagi para pesertanya untuk menabung tambahan (top up) dalam bentuk reksadana bernama Bahana Berimbang Asabri Sejahtera (BBAS). 

"Diharapkan peserta mau menabung tambahan (top up) Rp100 ribu bulan, sehingga saat pensiun nanti, peserta mempunyai tambahan uang pensiun," kata Direktur Investasi dan Keuangan ASABRI, Hari Setianto dalam keterangan tertulis di Jakarta, Jumat (4/1). 

Menurut Hari, jika peserta baru, kemudian menabung tambahan Rp100 ribu per bulan, maka sekitar 30 tahun lagi, pada akhir masa dinasnya yang bersangkutan diproyeksikan dapat mencairkan tambahan tabungan sekitar Rp200 juta.

"Angka ini adalah sekitar empat kali lebih besar dari nilai tunai santunan dari Program Tabungan Hari Tua (THT) yang menjadi program konvensional ASABRI," ujarnya. 

Sebagai insentif agar peserta mau menabung tambahan dalam reksadana Bahana Berimbang Asabri Sejahtera (BBAS) ini, maka perseroan memberikan subsidi iuran pertama senilai Rp100 ribu per peserta. 

"Kita tidak mungkin memberikan subsidi tersebut kepada seluruh peserta sekaligus. Untuk itu, subsidi diberikan bertahap, dengan anggaran Rp2,5 miliar atau untuk 25 ribu peserta per tahun," urainya.

Adapun sistem yang diberikan dengan siapa cepat, dia yang dapat. Jika alokasi subsidi tersebut habis dalam satu tahun, maka peserta yang belum dapat subsidi, bisa mengajukan untuk ikut reksadana ini tahun berikutnya. 

Hari menambahkan program reksadana tambahan ini dilatar belakangi keprihatinan perseroan terhadap kondisi umum pensiunan di Indonesia yang tidak memiliki bekal yang cukup untuk memasuki masa pensiun.

Untuk menopang biaya hidup setelah pensiun, sebagian besar pensiunan harus bekerja kembali, ikut hidup dengan anak, dan lebih dari 50 persen mengajukan hutang pada bank atau lembaga keuangan. 

"ASABRI melihat, salah satu penyebab utama dari kondisi ini adalah karena mereka "kurang menabung" pada saat aktif bekerja," terangnya. 

Dijelaskan, rasio iuran pensiun di Indonesia adalah yang terendah, jika dibandingkan dengan negara manapun di dunia. 

"Melalui reksadana BBAS dan subsidi dari ASABRI, maka perseroan ingin membantu agar terhindar dari masalah-masalah tersebut dan bisa memasuki masa pensiun dengan lebih tenang dan percaya diri," tuturnya.

Reksadana BBAS menurut Hari, mengajari disiplin menabung dengan filosofi investasi "don’t save what is left after spending, but spend what is left after saving". 

Paradigma para peserta saat ini adalah dari gaji bulanan yang ada langsung dibelanjakan, baru sisanya (kalau ada) ditabung.

Dengan BBAS mereka diminta untuk membalik paradigma, yakni dari gaji bulanan disisihkan dulu untuk nabung, baru sisanya dibelanjakan. 

"Belajar disiplin menyisihkan Rp100 ribu perbulan tentunya tidak berat, tapi hasilnya pada saat pensiun sangat dapat diandalkan," tegasnya.

Komentar

Berita Lainnya

 
Nasional
20/03/2019 22:32 WIB
Dukung WANTANNAS, XL Axiata Sosialisasikan Konten Bela Negara Lewat SMS Broadcast
PT XL Axiata Tbk ( XL Axiata ) mendukung penuh program “Bela Negara” yang dicanangkan oleh Dewan Ketahanan Nasional (WANTANNAS).
 
Nasional
13/03/2019 17:54 WIB
BRI Perkuat Kerjasama Perbankan Dengan Kemendagri
Bank BRI kembali bersinergi bersama Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) Republik Indonesia dan Badan Nasional Pengelolaan Perbatasan (BNPP) dalam memberikan jasa dan layanan keuangan perbankan berbasis teknologi yang dituangkan dalam penandatanganan Nota Kesepahaman dan Penandatangan…
 
Nasional
04/03/2019 18:27 WIB
Kominfo Gandeng XL Axiata Kembangkan Wahana Belajar Digital “Pojok Pintar Sisternet”
Guna mendorong perempuan Indonesia agar lebih melek teknologi digital, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) dan PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) menginisiasi wahana belajar “Pojok Pintar Sisternet”
 
Nasional
04/03/2019 08:04 WIB
Sasar Millenial, BRI Luncurkan Aplikasi BRImo
Bank BRI meluncurkan aplikasi BRImo, aplikasi BRI Mobile terbaru berbasis data dengan UI/UX (user interface/ user experience) dan fitur-fitur terbaru yang dapat digunakan oleh nasabah maupun non nasabah BRI tanpa perlu datang ke kantor cabang dengan pilihan sumber dana giro, tabungan…
 
Nasional
28/02/2019 19:52 WIB
BNI Sosialisasi DNDF dan LCS
PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) menggandeng Bank Indonesia mensosialisasi Transaksi Domestic Non Deliverable Forward (DNDF) dan Local Currencies Settlement (LCS). 
 
Nasional
28/02/2019 18:47 WIB
Astra CetaK Laba Rp21,67 Triliun
PT Astra Internasional Tbk (ASII) sepanjang 2018 membukukan laba bersih mencapai Rp21,67 triliun, meningkat 15 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp18,84 triliun.
 
Nasional
27/02/2019 17:53 WIB
Kejar Target DPK Lembaga, Bank BTN Gaet Kliring Berjangka Indonesia
Untuk meningkatkan Dana Pihak Ketiga, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk membidik dana dari institusi atau lembaga selain dari nasabah ritel. Tahun 2019, di tengah ancaman ketatnya likuiditas, Bank BTN aktif memikat institusi, perusahaan ataupun lembaga untuk menggunakan fasilitas…