MA
Rabu, 27 Januari 2021 - 16:37 WIB

Ericsson luncurkan 5G RAN Slicing untuk memacu pertumbuhan bisnis 5G

Foto/Ist/Economiczone
Foto/Ist/Economiczone
Dummy

ECONOMIC ZONE - Ericsson (NASDAQ: ERIC) meluncurkan solusi pembagian jaringan (network slicing) 5G untuk jaringan akses radio (Radio Access Network, RAN), yang memungkinkan penyedia layanan komunikasi menyediakan layanan 5G yang dapat disesuaikan dengan kinerja yang terjamin.

Ericsson 5G RAN Slicing kini telah tersedia secara komersial, akan mengalokasikan sumber daya radio pada penjadwalan 1 milidetik dan mendukung layanan multi-dimensi dengan penanganan berbeda yang melintasi berbagai irisan (slices). Hal ini akan memperkuat kemampuan slicing secara end-to-end untuk manajemen sumber daya dinamis dan pengaturan yang memastikan pengalaman pengguna bermutu tinggi yang dibutuhkan oleh beragam use cases.

Pembagian jaringan (network slicing) mendukung beberapa logical network untuk menghadirkan berbagai jenis layanan melalui infrastruktur umum. Network slicing merupakan pembuka peluang pendapatan 5G, seperti, enhanced video dan konektivitas dalam mobil (in-car connectivity), serta extended reality (perpaduan antara virtual reality [VR], augmented reality [AR] dan mixed reality [MR]). Laporan Ericsson memperkirakan peluang pendapatan penyedia layanan di pasar konsumen sebesar USD712 miliar pada 2030. Pembagian jaringan (network slicing) membuka peluang bagi operator untuk memperoleh pendapatan sebesar USD 300 miliar pada tahun 2025 (data GSMA). Saat 5G meningkat, penyedia layanan ingin memaksimalkan pengembalian investasi mereka dengan menargetkan use cases inovatif dan menghasilkan pendapatan tinggi, seperti, cloud gaming, smart factory dan smart healthcare.

Per Narvinger, Head of Product Area Networks Ericsson, mengatakan, "Ericsson 5G RAN Slicing secara dinamis mengoptimalkan sumber daya radio untuk menyajikan fitur pembagian jaringan (network slicing) akses radio yang hemat spektrum. Hal yang membuat solusi kami berbeda adalah bahwa layanan ini meningkatkan manajemen end-to-end dan dukungan pengaturan untuk layanan pengiriman cepat dan efisien. Teknologi ini memberikan diferensiasi dan performa terjamin bagi penyedia layanan yang diperlukan untuk memonetisasi investasi 5G dengan beragam use cases. Dengan 5G sebagai platform inovasi, kami terus memberikan nilai tambah bagi pelanggan kami."

Network slicing adalah salah satu model utama implementasi 5G. Ericsson mempunyai berbagai network slicing engagements untuk RAN, transportasi, jaringan inti, serta orkestrasi di seluruh dunia yang melibatkan use case untuk segmen konsumen dan perusahaan/industri vertikal, seperti, operasi jarak jauh yang dibantu video, AR/VR, TV/Media untuk streaming acara olahraga, cloud gaming, smart city, dan aplikasi untuk Industri 4.0 serta keamanan masyarakat.

Jerry Soper, Country Head of Ericsson Indonesia, mengatakan: “Teknologi 5G sedang diimplementasikan secara luas di seluruh dunia dan membawa potensi besar untuk memonetisasi layanan baru di kalangan konsumen maupun perusahaan. Peluncuran Ericsson 5G RAN Slicing memungkinkan operator untuk meningkatkan fleksibilitas dan keserbagunaan jaringan 5G mereka. Hal ini juga memungkinkan operator di Indonesia untuk memanfaatkan sumber pendapatan baru dan meningkatkan kualitas layanan bagi konsumen saat 5G sudah diimplementasikan di Indonesia.”

Mark Düsener, Head of Mobile and Mass Market Communication Swisscom, mengatakan: “Kami sedang mempersiapkan fase berikutnya dari teknologi 5G, di mana kami mengharapkan dapat mengaplikasikan end-to-end network slicing, dan RAN slicing yang merupakan kunci dari kinerja yang terjamin. Dengan pembagian sumber daya dalam jaringan pada berbagai irisan, kami akan bisa menyediakan komunikasi untuk berbagai pengaplikasian teknologi 5G seperti Keamanan Publik (Public Safety) ataupun Mobile Private Networks.”

Sue Rudd, Direktur Network and Service Platforms, Strategy Analytics, mengatakan, "Ericsson adalah vendor pertama yang menawarkan solusi end-to-end sepenuhnya dengan pembagian jaringan RAN berdasarkan pembagian sumber daya radio dinamis di bawah 1 milidetik menggunakan mekanisme kontrol radio terpasang untuk memastikan Mutu Layanan (Quality of Service), Transmisi melalui Udara (Over the Air), secara real-time. Pendekatan end-to-end ini mengintegrasikan pengoptimalan radio dengan pengaturan jaringan yang dikendalikan kebijakan untuk menyajikan pembagian jaringan RAN pribadi secara virtual yang sepenuhnya aman tanpa kehilangan kapasitas spektrum 30-40 persen akibat 'hard slicing' (pembagian jaringan di mana sumber daya dialokasikan sedemikian rupa sehingga layanan tersedia secara khusus dan kinerja terjamin sepenuhnya). Pembagian jaringan dinamis real-time RAN dari Ericsson menjembatani 'kesenjangan RAN' untuk membuat e2e slicing menguntungkan."

TAGS
  1. Ericsson
Dummy

Komentar

Dummy

Berita Lainnya

 
Nasional
9 jam yang lalu
Resmikan KRL Yogyakarta-Solo, Presiden: Ini Transportasi Massal Ramah Lingkungan
Presiden Joko Widodo meresmikan pengoperasian Kereta Rel Listrik (KRL) Lintas Yogyakarta-Solo pada Senin, 1 Maret 2021. Acara peresmian tersebut berlangsung di Stasiun Tugu Yogyakarta dan merupakan bagian dari rangkaian kunjungan kerja Presiden ke Daerah Istimewa Yogyakarta.
 
Nasional
9 jam yang lalu
Presiden Jokowi Tinjau Vaksinasi Massal di Kota Yogyakarta
Cakupan vaksinasi massal bagi petugas atau pekerja publik semakin diperluas. Vaksinasi tahap kedua yang telah dimulai pada pertengahan Februari tersebut dimaksudkan untuk memberikan perlindungan awal terhadap virus korona bagi para pekerja yang dalam kesehariannya bekerja di lingkungan…
 
Nasional
9 jam yang lalu
Taklimat Awal Audit Kinerja Itjenal TA 2021 di Koarmada I dan Jajaran
Taklimat awal Audit Kinerja Inspektorat Jenderal TNI Angkatan Laut (Itjenal) di Koarmada I dipimpin langsung oleh Wakil Inspektorat Jenderal Angkatan Laut (Wairjenal) Laksma TNI Sunaryo, CFrA. dilaksanakan di Gedung Matjan Kumbang, Mako Koarmada I, Jl. Gunung Sahari, Jakarta Pusat.…
 
Nasional
10 jam yang lalu
Tekan Angka Kecelakaan Kerja, Kemnaker Sosialisasikan Budaya K3 Kepada Pelajar
Kementerian Ketenagakerjaan telah menyusun Program K3 Nasional 2021 s.d 2025. Program ini diharapkan menjadi pedoman bagi pemerintah beserta stakeholders ketenagakerjaan dalam meningkatkan kualitas pencegahan, penanganan, dan pengendalian kecelakaan kerja di semua sektor.
 
Nasional
10 jam yang lalu
Genap Setahun Pandemi di Indonesia, Halodoc Paparkan Perilaku Pengguna di 2020 dan Langkah Strategis Tahun Ini
Tepat satu tahun pandemi COVID-19 berlangsung di Indonesia, banyak kebiasaan dan gaya hidup masyarakat yang berubah, termasuk pada bidang kesehatan. Seiring dengan perubahan ini, pemanfaatan tech-health lantas mengalami peningkatan signifikan. Tercatat, pengunduh aplikasi Halodoc…
 
Nasional
10 jam yang lalu
Kasum TNI Buka Rakorpers TNI Tahun 2021
Kasum TNI Letjen TNI Ganip Warsito, S.E., M.M. membuka Rapat Koordinasi Personel (Rakorpers) TNI yang diikuti 50 peserta secara tatap muka dan secara virtual sewilayah Kotama jajaran TNI, bertempat di Aula Gatot Soebroto Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Senin (1/3/2021).
 
Nasional
28/02/2021 23:05 WIB
TNI AL Jamin Keamanan Kapal Pengguna TSS Selat Sunda
Gugus Tempur Laut Koarmada I melaksanakan Patroli di Perairan Alur Laut Kepulauan Indonesia I (ALKI I), untuk menjamin keamanan dan keselamatan pengguna regional dan internasional. Jumat (26/02/21)
Telkomsel