EKA
Jumat, 18 September 2020 - 20:22 WIB

Adaptasi di Masa Pandemi, BRI Luncurkan Enam Produk Fintech dalam Dua Bulan

Foto/Dok-BRI/ECONOMICZONE
Foto/Dok-BRI/ECONOMICZONE
Dummy

ECONOMIC ZONE - Sebagai upaya beradaptasi selama pandemi, Bank BRI meluncurkan enam produk fintech online dalam kurun waktu dua minggu hingga dua bulan. Peluncuran produk-produk ini diharapkan bisa mendapatkan pelayanan terbaik tanpa harus mendatangi kantor cabang.

“Penggarapan dan pengembangan produk digital di masa pandemi ini merupakan langkah yang strategis dan vital dalam memberikan pelayanan terbaik bagi nasabah. Akibat kelesuan ekonomi, banyak nasabah yang membutuhkan pinjaman untuk memulai usaha kecil atau mempertahankan usahanya,” kata Direktur Digital, Teknologi Informasi dan Operasi BRI, Indra Utoyo di Jakarta, Jumat (18/9).

Enam fitur fintech yang diluncurkan BRI yaitu, Platform Kredit Usaha Rakyat (KUR) Digital untuk pengajuan pinjaman secara digital, Ceria Cashout untuk pencairan pinjaman melalui aplikasi yg bekerjasama dgn LinkAja, BRIBRAIN sebagai teknologi kecerdasan buatan untuk mempercepat proses underwriting dan pencairan pinjaman, fitur Buka Rekening Online bagi calon nasabah untuk membuka rekeningnya tanpa mengharuskan datang ke cabang BRI, BRIAPI untuk mempermudah proses integrasi layanan keuangan digital dari BRI dengan proses registrasi yang juga secara digital untuk memudahkan industri mendapatkan layanan perbankan, dan Pasar.Id sebagai portal untuk mempermudah nasabah untuk belanja online dari pedagang pasar tradisional untuk dapat terus meningkatkan pendapatan pedagang pasar di masa pandemi.

Berdasarkan data Otoritas Jasa Keuangan (OJK), pada April 2020, jumlah akumulasi penyaluran pembiayaan fintech mencapai Rp106 triliun, naik signifikan sebesar 185,64% dibandingkan tahun sebelumnya. Oleh karena itu, produk-produk fintech dari BRI akan sangat bermanfaat bagi pelaku UMKM di Indonesia, terutama karena pengajuan pinjaman bisa diakses dimana saja dan kapan saja.

“BRI senantiasa memprioritaskan kebutuhan nasabah, terutama di saat pandemi. Kami meyakini bahwa setiap institusi finansial mampu melakukan eksekusi dan adaptasi dengan cepat, tanpa mengorbankan kualitas. Dalam waktu singkat, keenam produk baru ini sudah melayani ribuan nasabah,” pungkasnya.

Dummy

Komentar

Dummy

Berita Lainnya

 
Nasional
13 jam yang lalu
Memaknai Sumpah Pemuda, Peran Penting Energi Pemuda,Tingkatkan Produktivitas
Era revolusi industri 4.0 ini memberikan tantangan sekaligus peluang baru bagi pemuda sebagai generasi digital untuk bersaing dalam tatanan global ini. Dengan deras serta cepatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang terus bergulir menuntut generasi muda untuk cepat beradaptasi.…
 
Nasional
19 jam yang lalu
Menaker Ida Usulkan 3 Inisiatif Kerja Sama Menaker Se-Asean
Dalam forum The 26th ASEAN Labour Ministers Meeting (ALMM) atau Pertemuan Tingkat Menteri Ketenagakerjaan Se-ASEAN ke26, Indonesia mengusulkan tiga inisiatif kerja sama bidang ketenagakerjaan.
 
Nasional
28/10/2020 16:05 WIB
Berantas Narkoba, Garuda Indonesia Gandeng GRANAT
Maskapai nasional Garuda Indonesia memperkuat komitmen pemberantasan narkoba dengan menggandeng Gerakan Nasional Anti Narkotika (GRANAT).
 
Nasional
28/10/2020 15:54 WIB
Performa Hotel Semakin Membaik, OYO Tetap Optimis pada Industri Hospitality di Indonesia
Dua tahun berlalu sejak resmi beroperasi pada Oktober 2018 silam, OYO terus memperkuat pondasi dan ekosistem bisnisnya di Indonesia, meski di tengah pandemi COVID-19. 
 
Nasional
28/10/2020 15:47 WIB
GoFood Rayakan 1 Tahun Berdirinya Komunitas Partner GoFood
Genap satu tahun mendukung UMKM kuliner untuk #MelajuBersamaGojek, GoFood hari ini memaparkan komitmennya terhadap Komunitas Partner GoFood (KOMPAG) untuk tahun 2021.
 
Bisnis
27/10/2020 21:29 WIB
DBS Indonesia Dukung Program Wirausaha Sosial Kurangi Sampah Makanan di Indonesia
Berdasarkan data dari Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian dan Badan Pangan Dunia (FAO), sampah makanan atau food waste di dunia jumlahnya mencapai 1,3 miliar ton. Sementara itu, di Indonesia sendiri, berdasarkan data The Economist Intelligence Unit tahun 2016, setiap satu…
 
Nasional
27/10/2020 21:13 WIB
SLOM+3 Sepakat Tingkatkan Kerja Sama ASEAN Bidang Ketenagakerjaan
Sekjen Kementerian Ketenagakerjaan, Anwar Sanusi, mengatakan bahwa negara-negara ASEAN dan 3 negara mitra yaitu RRT (Cina), Jepang, dan Republik Korea (Korea Selatan), sepakat untuk meningkatkan kerja sama bidang ketenagakerjaan. Kesepakatan peningkatan kerja sama ketenagakerjaan…
Dummy